Dikira Masuk Angin, Ternyata Maag!

Ternyata sakit maag itu sangat tidak enak. Saya baru saja mengalaminya kemarin Rabu (16/3). Sejak pagi bangun tidur badan sudah terasa tidak enak dan lemas. Ah, mungkin kecapekan karena seharian kemarin habis keliling ke banyak tempat. Begitu pikir saya. Akhirnya pukul 09.00 sehabis sarapan saya putuskan untuk tidur lagi karena kebetulan hari Rabu saya tidak ada kuliah.

Pukul 12.00 saya terbangun. Badan sudah terasa lebih enak, tapi perut saya mulai terasa nyeri. Ah mungkin lapar belum makan siang, pikir saya lagi. Setelah mandi dan sholat dhuhur saya meluncur ke kantor.

Ketika melintas di Jl.dr.Soetomo saya berhenti sebentar untuk membeli rujak manis kemudian melanjutkan perjalanan melewati Pasar Pakis. Sampai di belakang Gedung Juang 45 saya berhenti lagi untuk membeli otak-otak ikan yang waktu itu ramai dikerumuni anak sekolah. Wah pasti enak kok sampai rame begitu, beli aah.., ucap saya dalam hati.

Begitu tiba di kantor, rujak manis dan otak-otak ikan yang tadi saya beli langsung saya makan bersama kawan-kawan. Nah, setelah itu perut saya bukannya sembuh, justru tambah nyeri. Aduuuuhhh, gak kuat!. Saya langsung pamitan ke Mas Ari. Pulang. Mungkin saya sedang masuk angin sehingga perlu segera diolesi minyak kayu putih atau minyak kapak, serta minum antangin.

Lho, ternyata minyak kapak, minyak kayu putih, antangin dan tolak angin yang saya masukkan ke dalam perut saya tidak mampu meredam nyeri di perut bawah pusar itu. Justru semakin meililit-lilit rasanya. Akhirnya saya minta tolong simbok yang biasanya nyapu untuk ngeroki saya. Selesai dikeroki, keringat dingin justru mengucur semakin deras dan badan saya terasa lebih lemas lagi karena menahan nyeri yang makin dahsyat.

Menjelang maghrib saya putuskan untuk periksa ke dokter. Saya diantar oleh Chandra menuju IRD Rumah Sakit Haji Surabaya yang berjarak hanya 1 kilometer dari tempat tinggal saya. Sesampai di RS Haji saya langsung menerobos antrian pasien yang mau periksa. Saya permisi ke mereka bahwa perut saya sangat nyeri tidak kuat menahan sakitnya. Untungnya mereka sangat pengertian dan mempersilakan saya masuk duluan ke ruang periksa.

Dokter Kudi yang menangani saya, setelah melakukan pemeriksaan dengan stetoskopnya dan mengajukan beberapa pertanyaan, memberikan informasi bahwa saya terkena maag, bukan masuk angin! Padahal selama ini saya merasa baik-baik saja, belum pernah terkena maag. Romadhon lalu saya pernah mengalami hal yang sama, tapi setelah dikeroki oleh simbok langsung sembuh, jadi saya kira hanya masuk angin biasa.

Adapun maag saya ini diduga karena saya habis mengonsumsi makanan yang kelewat pedas. Memang benar, sehari sebelumnya saya menyantap Bebek Mercoon di Jalan Kayoon bersama Calon Istri saya dan Dokter Fahmi. Bagi yang belum pernah mencicipi, Bebek Mercoon terkenal dengan rasa bumbunya yang amat sangat pedas sekali. Mulut terasa meledak-ledak seperti mercon! Haha..

Alhamdulillah setelah diberi suntikan melalui lengan kanan saya oleh Mbak Perawat, nyeri di perut saya mulai reda. Dokter Kudi meminta saya tetap berbaring di kasur pasien hingga nyerinya benar-benar reda. Sementara itu Chandra ditugasi membeli obat ke apotek RS Haji.

Sambil menunggu nyeri saya reda, saya sempat memotret diri saya sendiri untuk saya kirimkan ke Calon Istri yang kebetulan waktu itu tidak ada di Surabaya. Saya juga mengabarkan bahwa sakit saya sudah mulai reda. Saya kabarkan begitu supaya Calon Istri dan Calon Ibu Mertua saya tidak lagi kuatir dengan kondisi saya :d

Tepat pukul 19.00 nyeri saya benar-benar sudah hilang dan saya diperbolehkan meninggalkan tempat. Saya sempat mencatat beberapa pesan Dokter Kudi supaya maag saya benar-benar sembuh.

Alhamdulillah, hari ini perut saya sudah tidak nyeri lagi. Tetapi saya akan tetap menjaga pola dan menu makan supaya maag saya benar-benar sembuh. Saya tidak mau maag lagi, kapok nyerinya!. Terimakasih kepada Dokter Kudi yang telah melayani saya dengan baik, sabar, dan sakit saya berhasil sembuh 😉

17 Comments

  1. aRuL 20/03/2011
  2. novi 20/03/2011
  3. Jeng Anna 21/03/2011
  4. Abu Umar 22/03/2011
  5. marsudiyanto 22/03/2011
  6. sanjaya 23/03/2011
  7. joler 24/03/2011
  8. crestec 27/03/2011
  9. ciput 28/03/2011
  10. aLe 15/04/2011
  11. jual gold g 10/02/2015
  12. fifa 03/08/2017
    • budiono 04/08/2017
  13. Widya 02/01/2018
  14. ari 15/10/2019

Leave a Reply